Yang Udah Travelling Ke Jepang, Pasti Kangen Banget Dengan Hal-Hal Ini

Yaps, Jepang memang terkenal menawarkan beragam pengalaman menarik untuk dapat kita kunjungi. Tak ayal bila banyak yang susah melupakan Jepang sudah menginjakan kakinya disana. Selain menjadi destinasi yang luar biasa, Jepang juga menawarkan jajanan pinggir jalan yang super unik dan menarik. Salah satunya adalah makanan yang cukup terkenal yaitu, Sushi. Nah, gue sih yakin banget buat lo yang udah pernah singgah kenegeri sakura tersebut, tentu sangat susah sekali untuk melupakannya. Entah itu dari tempat wisata, budaya, tren busana, hingga berbagai hal lainnya yang pastinya sangat berkesan banget. Well, untuk itu gue akan bahas hal apa aja yang bikin lo kangen dengan Jepang. Jangan ragu buat kepoin ya, heheh.

1. Sushi Enak Murah Meriah

Gue yakin banget lo yang udah ke Jepang pasti pasti kangen banget makan sushi lagi kan. Gimana nggak kangen. Soalnya, makanan asli Jepang yang satu ini enggak bersahabat sama kantong. Makanya, perjalanan ke Jepang banyak orang yang manfaatin banget buat makan sushi di negara asalnya. Sushi di Jepang itu enak dan murahnya pakai banget lho. Harganya pun berkisar antara 120—150 yen alias sekitar Rp15.000 per dua potong sushi nigiri. Murah banget, ‘kan? Kebanyakan restoran sushi di Jepang memakai sistem kaitenzushi alias konveyor. Makanya, lo bisa pesan sepuasnya sampai perut lo enggak mampu buat nampung.

pastinya ini sangat berharga guys. Enggak usah ragu buat mampir ke restoran sushi atau sushi bar kalau lo datang ke Jepang. Soalnya, lo bakal enggak akan nemuin hal yang sama pas balik ke Jakarta.

2. Ramen

Kalau kata food expert, enggak afdal kalau lo doyan ramen tapi enggak pernah cicip ramen asli yang berada Jepang. Nah, di Jepang ini layaknya surga buat penyuka ramen. Pasalnya, ramen di sini memang terbukti enak dan enggak mengecewakan. Kaldunya itu loh. Belum lagi telur setengah matangnya yang legit dan enggak terasa amis. Harganya pun termasuk murah jika dibandingin sama ramen enak yang ada di ibukota Jakarta.

Nah, gue sangat ngerekomendasiin Mutekiya Ramen yang ada di kawasan Ikebukuro, Tokyo. Ramen satu ini udah terkenal banget enaknya. Sayangnya, lo harus siap ngantre sekitar satu jam karena tempatnya yang enggak bisa menampung banyak orang. Gue berani jamin, lo enggak bakal menyesal udah ngantre lama di restoran ramen satu ini.

3. Gaya Busana yang Asyik

Satu hal yang ngebedain antara Jepang dan Indonesia adalah orang Jepang enggak takut buat bergaya di situasi apa pun. Banyak dari mereka yang berani bergaya eksentrik. Rasanya sih, wajib hukumnya berpakaian rapi dan fashionable di sini. Beda banget sama di Indonesia yang mau ke mana pun dandanannya begitu-begitu aja. Bahkan, di Indonesia rasanya kelihatan aneh jika lo berbusana sedikit eksentrik.

4. Ngomong Bahasa Jepang

Yess, terkadang lo perlu banget menikmati hal-hal kecil. Menurut gue sih ungkapan ini ada benarnya juga. Hal ini banyak diakui orang ketika seseorang berusaha berkomunikasi dengan orang Jepang. Terasa banget susahnya berinteraksi di sini. Soalnya, kebanyakan orang Jepang enggak bisa bahasa Inggris. Makanya, dengan bantuan Om Google, gue coba belajar ngomong dan berinteraksi dengan orang Jepang. Meski terbata-bata dan enggak begitu lancar, orang Jepang ngerti, kok, apa yang lo maksud, asal lo terjemahinnya dengan benar. Sepele, sih. Percaya, deh, rasanya asyik bisa berkomunikasi dengan bahasa asli sana.

5. Kloset Super Canggih

Maaf banget, nih, gue norak. Soalnya, gue jarang banget ngelihat kloset canggih kayak yang gue temuin di Jepang. Kloset ini enggak punya tuas manual buat nge-flush. Jadi, gue jamin lo bakal kebingungan pas pertama kali ngegunainnya.

6. Kebersihan dan Mental Bersih Orang Jepang

Ini, nih, yang ngebedain banget antara orang kita dan orang Jepang sana. Di Jepang, lo enggak bakal nemuin sampah berserakan di tempat-tempat umum, kayak stasiun, jalan raya, dan kereta. Sekalipun ada sampah kecil, petugas kebersihan langsung sigap ngebersihin sampahnya. Kalau ketahuan buang sampah sembarangan di Jepang, lo bisa kena denda maksimal 1.000 yen atau sekitar Rp150 ribu.

Gue takjub, sih, sama mental orang Jepang yang enggak sudi buang sampah sembarangan. Di Jepang, mereka semua udah terbiasa enggak nyampah. Lo juga bakal jarang nemuin banyak tempat sampah kayak di Indonesia. Di Indonesia, kayaknya udah jadi pemandangan umum ngelihat orang buang sampah tisu atau botol sembarangan. Enggak ngaruh mau itu orang setajir apa pun. Gregetan banget rasanya!

7. Tertib dan Rapi

Enggak cuma kebersihan, hal yang gue kangen banget dari Jepang adalah budaya tertib dan rapinya. Mungkin lo udah tahu soal budaya naik eskalator. Lo harus berdiri di sebelah kiri dan ngasih jalan buat orang yang ingin lebih cepat di sisi kanan. Selain itu, lo bisa lihat budaya rapi dan tertibnya di jalan raya. Pengendara mobil dan motor enggak berani ngelewatin garis stop. Hebatnya, pemotor pun rela ngantre di belakang mobil meski masih bisa nyelip. Coba di Indonesia, mana ada motor yang rela ngantre begini pas macet?

8. Nyebrang Jalan

Kalangan pedestrian pasti bakal enggak bisa move on dari Jepang. Soalnya, di Jepang memang jadi surga buat lo yang suka jalan kaki. Apalagi pas nyebrang. Di setiap zebra cross, disediain lampu merah khusus penyebrang jalan. Mobil pun kudu ngalah pas lampu penyebrangan berwarna hijau meski lampu lalu lintasnya juga berwarna hijau.

9. Wangi Kopi

Sebenarnya, sih, bisa dibilang kopi-kopi di Indonesia masih lebih unggul dibanding Jepang. Nyatanya, enggak ada yang bisa ngalahin aroma kopi setiap lo mampir ke minimarket di Jepang. FYI, minimarket di Jepang ini juga sama-sama mewabah kayak di Indonesia. Bedanya, mereka nyajiin kopi yang wanginya bikin mood jadi asyik. Rasanya pun enggak ngecewain dibandingin kopi yang disajiin di minimarket Indonesia. Bahkan, ada juga minimarket yang nyediain kopi ala coldbrew Jepang.

10. Keretanya

Enggak ada yang lebih gue kangenin dari Jepang selain kereta dan sistem perkeretaapiannya. Soalnya, gue ngerasa bedanya jauh banget antara Indonesia dan Jepang. Ya, wajar, sih. Soalnya, Jepang masih jadi gurunya Indonesia soal perkeretaapian. Semuanya terlihat luar biasa di Kota Tokyo. Di sana aja, ada 102 trayek kereta (termasuk kereta jarak jauh kayak Shinkansen), ditambah 13 trayek kereta bawah tanah. Hebatnya, pemerintah Tokyo bisa bikin 36 trayek kereta ini beroperasi secara teratur dan terorganisasi. Lo bakal jarang banget nemuin yang namanya kereta telat. Di satu lajur aja, bisa ada enam trek kereta yang melayani trayek berbeda. Makanya, di sini udah jadi pemandangan biasa ngelihat kereta balapan.

Buat yang penasaran sama bagaimana canggihnya sistem perkeretaapian di Jepang, tunggu ulasan lengkapnya dari gue dalam waktu dekat, ya!

11. Ngebolang

Keseluruhan sistem transportasi Jepang itu enggak perlu diraguin lagi, deh. Semuanya terintegrasi dan terorganisasi. Makanya, hal ini bikin gue enggak ragu buat ngebolang di Jepang sendirian. Sempat sehari gue ngerasain petualangan ngejelajahin Tokyo tanpa bantuan internet sama sekali. Gue cuma ngandalin peta luring dan brosur rute kereta JR dan Tokyo Metro. Gue pun akhirnya enggak berhasil nyasar karena semua informasi berbahasa Inggris terpapar jelas di setiap stasiun atau ruang publik. Lo bisa kepoin tips ngebolang yang aman dan nyaman di Jepang di sini.

12. Kesopanan Orang Jepang

Lo salah kalau mikir orang Jepang itu lebih ramah daripada orang Indonesia. Faktanya, enggak ada yang bisa ngalahin keramahan orang Indonesia (khususnya ke orang asing). Orang Jepang sendiri lebih tepat dibilang lebih sopan dibanding ramah. Di depan orang asing pun, khususnya pekerja jasa, bakal berlaku sopan sama lo. Mereka bakal nyambut lo dengan senyum lebar dan rela nundukin kepala mereka saat berterima kasih. Gue pun jadi kebawa ikutan nundukin kepala tiap kali ngucapin “arigatou gozaimasu”.

Terkadang, kecintaan kita pada suatu tempat itu enggak bertahan lama. Lo enggak bisa begitu aja bertahan selamanya di tempat impian lo. Masih ada pasangan, keluarga, dan yang pasti kerjaan menunggu di tanah kelahiran. Makanya, pas udah pengen pulang dari Jepang, berat banget rasanya ngucapin “sayonara”.

Makanya, gue ngebahas hal-hal di atas itu biar jadi tips buat lo pas datang ke Jepang. Jangan sampai lo menyesal enggak nikmatin hal-hal yang lo pengen banget rasain atau datangin. Soalnya, penyesalan selalu datang terakhir. Jadi, nikmatin deh semuanya sampai lo ngerasa puas banget!

Jangan lupa juga kepoin situs resmi HIS Travel, ya. Soalnya, ada promo menarik dengan harga bersahabat buat lo yang udah punya rencana pergi ke Jepang. So, don’t miss it, guys!